Isnin, 27 Ogos 2012

Rindu.


Setelah ramadhan meninggalkan pergi...
syawal datang meng'hidupkan' ku memenuhinya dengan kesederhanaan...
Penuh dengan cinta yang sukar untukku lihat..
dengan makna yang penuh dalam..


Andai bicara itu boleh meluahkan segala..
pasti airmata pula penterjemahnya..
Entah mengapa sukar untuk berkata-kata!


Sepertinya ada yang aku rindukan...





p/s : Sungguh merindui saat indah ramadhan!
         Semoga bertemu  lagi  dan semoga bertarbiyyah hingga ramadhan terakhir.. 
          :')








Rabu, 8 Ogos 2012

Ramadhan itu mentarbiyyah

Assalammualaikum warahmatullah wabarakatuh...
sekali hati bertinta,semoga ianya memberikan ingatan dan manfaat ...




"hai orang-oarng yang beriman,diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kamu bertakwa" (QS.Al-baqarah:183)






Bila mula buka cerita tentang ramadhan,semua orang muslim dah tahu nak definisikan ramadhan tu apa,walaupun ramadhan tu sebenarnya adalah salah satu bulan di dalam bulan islam.Bulan yang diwajibkan ke atas orang islam untuk berpuasa sebulan.



Ramadhan =  berpuasa




kita tahu makna ramadhan,kita tahu peristiwa ramadhan,tapi kita tak 'hidup' dalam makna tu.Ramadhan yang dinanti  adalah  ramadhan untuk dihayati,untuk dihidupkan,untuk membersihkan diri daripada 'sawang-sawang' kejahilan.Bukan untuk diertikan dengan moreh,persediaan raya,meriam buluh dan bazaar ramadhan segalanya.tapi apa yang saya dan anda semua dapat lihat hanya makna semua ni,seolah-olah dah jadi budaya yang susah nak tinggal.


Ramadhan ini lah sebaiknya kita mengisi ruang-ruang waktu yang ada,penuhkan malam dengan sujud menghadap tuhan,menikmati keindahan tahajud didalam makna yang dalam.

Ramadhan inilah kita mencorakkan langkah untuk berubah,berubah untuk menjadi lebih baik.lebih bermakna pada diri.Antara langkah untuk mendekati tuhan.InsyaAllah..

 =)




Ramadhan lebih mentarbiyyahkan diri untuk berubah .... 
=)





InsyaAllah..









Semoga ramadhan lebih bermakna dan bertanda dalam diri ...





Daripada Abu Hurairah RA katanya: Rasulullah SAW pernah menggalakkan sahabatnya berqiam Ramadhan tanpa menyuruh mereka dengan kesungguhan (yang menunjukkan wajib), kemudian sabdanya: “Barangsiapa yang berqiam Ramadhan dengan penuh keimanan dan ihtisab (mengharapkan redha dan ganjaran Allah) akan diampunkan dosa-dosanya yang telah lalu”. 

(HR al-Bukhari, Muslim, Abu Dawud, al-Tirmizi dan al-Nasa’i)








Ramadhan itu menghidupkan 'hidup' agar jahiliyah itu pergi menjauh ....
Semoga ramadhan ini bukan sekadar cerita yang menjulang dongengan..
tetapi sebuah kejayaan...
Aamiin ya rabbal a'lamin..





p/s :Antara aku dan kau  Semoga ramadhan kali ini bermakna,lebih mendidik....
        ya Allah,semoga ini bukan ramadhan yg terakhir hamba.. =)