Sabtu, 4 Februari 2012

Tenggelam di 'lautan' duniawi

“Wahai manusia!sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dan orang-orang sebelum kamu,agar kamu bertakwa”
(surah Al-baqarah-ayat 21)


Tidak mampu dinafikan,hidup di dunia ini hanya sekali.Tapi bukanlah yang ‘sekali’ itu untuk menikmati kenikmatan dunia sepuasnya sehingga melupakan ‘tujuan asal’ kita dan ‘asal’ kita.Dunia ini hanya persinggahan.Namun apa?kita leka dalam mengejar nikmat dunia tanpa menoleh sedikit pun pada perintah Allah.Lupakah kita pada ayat-ayat suci yang terpahat di dalam Al-quran..
“…orang-orang yang melanggar perjanjian ALLAH setelah (perjanjian) itu diteguhkan,dan memutuskan apa yang diperintahkan ALLAH untuk disambungkan ,dan berbuat kerosakan dibumi.Mereka itu orang-orang yang rugi…” (surah Al-baqarah-Ayat 27)
Kadang kala kita masih tidak mengakui salah dan silap diri sedangkan kebenaran berada dihadapan mata.Jelas sekali kita sendiri yang membutakan mata kita.Namun bagaimana pula dengan hati?adakah ia nya turut sama buta?
Tanya diri,Tanya iman.kita lebih memahami diri sendiri berbanding orang lain dan tentunya ALLAH S.W.T lebih maha mengetahui segala-galanya sedang kita tidak mengetahuinya.
“..dan tidakkah mereka tahu bahawa ALLAH mengetahui apa yang mereka sembunyikan dan apa yang mereka nyatakan..” (surah Al-baqarah-ayat 77)
Manusia kini berlumba-lumba mengejar kesenangan dan kenikmatan duniawi sehingga sanggup berbuat apa sahaja asalkan mampu memiliki apa yang dihajati.Kedudukan dan pangkat menjadi kayu pengukur manusia.Harta menjadi rebutan,sehingga ada yang lebih memilih untuk menjaga hartanya berbanding menjaga kehormatan dirinya,menjaga hartanya berbanding menjaga hubungannya sesama saudara dan Apatah lagi hubungannya dengan Allah yang dibiarkan kelam tanpa cahaya ilahi.Hati penuh dengan kegelapan dan terisi dengan dosa-dosa.Naudzubillahminzalik..
Persoalannya,sanggupkah kita membiarkan diri kita tersisih dari Nur-Nya?Hanya kerana kenikmatan dunia serta kesenangan di dunia yang sementara dan akan hilang pada akhirnya.
Wahai orang yg lembut hatinya,biarkan dirimu bagai terpenjara di dunia yang sementara ini berbanding menikmati kenikmatan dunia yang akhirnya menghantarmu ke lembah hitam!penuh kegelapan.
Dari Abu hurairah r.a katanya,Rasulullah SAW pernah bersabda,maksudnya:
“Dunia adalah penjara bagi orang mukmin dan syurga bagi orang kafir”
                                                                                      (riwayat muslim, 4/2488 sahih muslim)

Dunia lebih hina daripada bangkai!
Dari jabir bin ‘Abdullah r.a katanya:”pada suatu hari Rasulullah SAW lalu di pasar melalui bahagian atas.Orang banyak mengikuti beliau di kiri dan di kanan.Beliau bertemu dengan bangkai seekor anak kambing yang kecil kedua telinganya.Lalu dihampiri dan diambilnya anak kambing pada telinganya.Kata beliau,
“siapa kah diantara kamu yang suka membeli ini dengan satu dirham?”
Jawab mereka,”Kami tidak suka sedikit jua pun.Untuk apa bagi kami.”
Tanya beliau,”sukakah kamu diberikan dengan percuma?”
Jawab mereka,”sekalipun dia hidup kami tidak akan mahu,kerana anak kambing itu bercacat.Kedua telinganya kecil.Apalagi dia sudah menjadi bangkai .”
Sabda Rasulullah SAW,“Demi Allah,sesungguhnya dunia lebih hina di sisi Allah Ta’ala daripada anggapanmu terhadap bangkai ini.”
                                                                                       (Riwayat Muslim, 4/2489 sahih muslim)


Kesimpulannya,mari kita muhasabah diri!nilai balik diri kita.seimbang kah dunia dan akhirat atau dunia lebih dititik beratkan?
Oleh itu,wahai yang lembut hatinya,seimbangkan dunia dan akhiratmu!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan